Malem Jum’at Gue di LIRBOYO

07:11
Udah seminggu gue liburan di pesantren ini, Pondok Pesantren Hidayatul Mubtadiin, Lirboyo, Kediri, Jawa Timur. Terhitung sejak Jum’at, 23 Mei 2008. Banyak sudah hal yang gue liat, gue rasain, gue sadari, gue heran dan gue kagumin…


16.00 :
Hari ini, Kamis, 29 Mei 2008. Tepatnya Kamis sore atau malam Jum’at, merupakan malam istimewa bukan hanya bagi pasangan suami-istri (hehehe..), para santri putra Lirboyo pun turut memeriahkan en manfaatin hari libur mingguan ini dengan beraneka aktivitas. Ada yang jalan-jalan ke kota, nonton pameran, ziarah awliya’, “konser”, jam’iyyahan dan buanyaak lagi kegiatan sebanyak kreativitas dan imajinasi mereka masing-masing.


Hang-Out, Ziarah, Cangkruk…
17.00 :
Gue juga gak ketinggalan aksi. Sore itu, gue sama abang gue jalan keluar, pake sepeda onthel khas wong ndeso, tentunya musti pake kopyah plus sarung, khas santri dah pokoknya! Tempat pertama yang gue sambangi adalah ATM, ngapain? Ya ngambil doku lah! Gue ngambil 300, abang gue 250, jadinya gopek-gocap.

Abiz tu kita ‘sok-sokan’ masuk GNI Kediri. Kebetulan di sono lagi ada pameran buku Gramedia. Tapi sayang, gak ada buku yang bikin gue tertarik. Padahal gue kan termasuk golongan orang-orang yang gampang tertarik ama “hawa magis” buku lho, hehe..

Selanjutnya, kita berdua numpang mejeng di mall, tentunya di Sri Ratu Mall Kediri.. Tapi, biarpun udah jalan-jalan ngubek-ubek mall ya tetep aja, kami berdua tetep aja makan di kedai pinggir jalan, maklum, jiwa bersahaja sih.. hehe.. menunya: Mie Ayam + Kelapa Muda… hmm..

18.00 :
Abis puas nge-hangout, kami ngelanjutin jalan-jalan menyusuri alun-alun kota Kediri yang sepi, melewati Jembatan Muda Brantas, menikmati terpaan angin Kali Brantas, luasnya delta sungai yang penuh keceriaan bocah-bocah bermain bola, sungguh suatu momen refreshing yang jitu buat santri yang lagi sumpek sebab macem-macem hafalan en aktivitas keilmuan…

Tujuan kami selanjutnya adalah kompleks maqbaroh Setonogedong, tempat keramat disemayamkannya jasad seorang wali besar Kediri, Syaikh Al-Washil, dulu makam ini juga sering diziarahi Gus Miek (Kyai Hamim Jazuli, Mursyid Dzikrul Ghofilin) saat beliau masih belia. Tadinya sih gue kepengen ziarah ke makam Sunan Ampel di Surabaya, tapi karena udah malem ya dibatalin, kapan-kapan ajalah..

19.00 :
Setelah puas jalan-jalan, ziarah tabarruk, “nyangkruk” (ngobrol, dopok), en tentunya shalat jama’ah yang gak boleh ketinggalan, akhirnya kami balik ke sarang, PP Lirboyo HM kamar R-12, kamare Wong Tegal…

Begitu sampai di kompleks pesantren, telinga gue disambut irama khas malam Jum’at di Lirboyo; tabuhan kendang paraloon, decikan simbal, genjringan rebana dan sebagainya, Ada yang tengah menggelar Dzikir Mawlid Nabi, ada yang sekedar konser layaknya preman-preman pos ronda atau pengamen-pengamen bis kota, macem-macem..! (bayangin aja, 7000an orang dengan ratusan kamar yang masing-masing bikin acara sendiri, atau gabungan dari daerahnya masing-masing, wuiih.. serunya bukan main cuy!)


Maulid Dhiyaul Lami’
Kebetulan, di kamar R-13 Tegal lagi ada acara jam’iyyahan, Ar-Rabithah namanya. Di situ gue juga ikut ngumpul, kebagian ngebawain maulid yang lagi nge-hit; Ad-Dhiyaul Laami’.
Santri Lirboyo emang gak asing sama kitab maulid Ad-Dhiyaaul Lami’ karangan al-‘Allamah ad-Da’i ilallah al-Habib Umar bin Muhammad bin Salim bin Hafidz Bin Syech Abubakar bin Salim, Tarim, Hadhramaut, Yaman, ini. Sebab, beberapa tahun yang lalu mereka dapet ijazah (rekomendasi/pengakuan) kitab maulid ini dari pengarangnya langsung. Gak heran kalo hampir semua santri punya kitab kecil berjudul “Khulashoh Madadun Nabawiy” (Rangkuman Pemberian Kenabian) yang berisi awrad, dzikir, surat-surat pilihan dan maulid susunan Habib Umar Bin Hafidz.

Rampung maulidan, gue ngelanjutin acara malam ini dengan ngunjungi satu acara yang diprakarsai oleh Jam’iyyah An-Nahdliyyah, Majelis Musyawarah Madrasah Hidayatul Mubtadiin Lirboyo. Bertajuk “Bahaya Sekulerisasi di Indonesia”, dihadiri oleh ratusan santri dan kalangan ulama. Acara ini digelar di Aula Al-Muktamar PP Lirboyo.


Seminar Santri menghadapi Sekulerisasi
Menurut gue, tema ini “ringan tapi berat” bagi para santri yang tiap harinya kenyang dengan input religi namun kurang dari segi aplikasi. Sekulerisasi kan berarti pemisahan total antara Agama dengan Politik Kebangsaan, artinya, agama cuman ngurusin orang sembahyang, puasa, zakat, haji doang, nah masalah politik diatur pake aturan manusia yang gak jelas jluntrungnya gitu… Bayangin, santri yang tiap harinya ngebahas kitab salaf, fiqh, nahwu, murottil, malam ini disandingkan dengan tema kebangsaan yang “wah”…

Acara ini menghadirkan tutor dari Jamsaren, tokoh ulama pengasuh PP As-Sa’idiyyah Jamsaren Kediri, yakni KH Anwar Iskandar, beliau adik dari KH Nur Muhammad Iskandar, SQ., pengasuh PP Assiddiqiyyah Kebon Jeruk Jakarta. (oya, gue pernah nginep di PP Assiddiqiyyah-nya Kyai Nur bareng temen-temen gue dari Ikatan Mahasiswa Nahdliyyin STAN dulu.., gue sempet ikutan ngaji kitab Ta’limul Muta’allim di sono sama Kyai Nur, eh tau gak, beliau ngajar pake 3 bahasa sekaligus, Indonesia-Arab-Inggris, weleh-weleh-weleh…).

Kyai Anwar mengetengahkan fenomena Bangsa Indonesia saat ini, tentang posisinya yang persis kayak posisi NU, yakni di tengah-tengah (moderat/tawassuth). Antara maksimalis-minimalis, antara arabsaudi-amerika, antara timur-barat, antara Islam Liberal-Islam Keras, atau antara FPI-JIL.
Acara ini berlangsung efektif, penyampaian materi dan pemaparan kondisi bangsa yang menarik dari Kyai Anwar, begitu pula partisipasi Santri yang begitu antusias, dari sekian puluh orang yang mengacungkan tangan, hanya 5 orang yang berkesempatan bertanya kepada Kyai Anwar..
Bahkan, abang gue, sempat nanyain hubungan dan perbedaan antara paham komunis di luar negeri kayak China dan Rusia dengan komunisme di Indonesia.. wah-wah-wah… mereka ini udah kayak mahasiswa pascasarjana aja lagaknya… hehehe.. Acara ditutup pukul 22.00 waktu istiwa Kota Kediri (21.30 WIB).


Wayang Kulit Ki Enthus Tegal…
23.00 :
Rame-rame santri berhambur keluar asrama masing-masing menuju lapangan parkir utama (lebih mirip lapangan sepak bola sih..) di halaman Aula Al-Muktamar yang legendaris. Nah lho, ngapain mereka malem-malem ngelayab keluar??? Tentunya nonton Pagelaran Wayang Kulit dengan dalang yang tak asing dan terkenal dengan ke-“nyeplos”-annya di kalangan wong Tegal, siapa lagi kalo bukan Ki Enthus Susmono, bersama rombongan Wayang Kulit Satria Laras dari Tegal…

04.00 :
Setelah berjam-jam dihibur dengan aksi spektakuler dan sangat entertain, akhirnya para santri menyudahi melek malam itu dengan kembali ke kamar masing-masing, meninggalkan hingar-bingar panggung pewayangan yang kental aroma kampanye (Cagub-Cawagub Jatim: Soekarwo-Gus Ipul), menuju peraduan masing-masing, mengakhiri libur malam Jum’at… Kembali ke hafalan nadzam.. Kembali ke Lalaran… kembali ke ngapsahi… kembali ke ngaji… kembali ke riyadhoh… kembali ke kitab salaf… kembali ke murottil Quran… kembali ke semua pernak-pernik keilmuan pesantren salaf…

Aku pun kembali ke sajadah panjangku…

Lirboyo, Mei 2008

No comments:

Powered by Blogger.