SOWAN: Mengais Ilmu ya Musti MEMPENG..

Kemarin malam, tepatnya Rabu pukul 00.30 WIB kami ber-16 bertolak dari komplek Madrasah Huffadz PP al-Munawwir Krapyak, dengan tujuan Desa Gurah di sudut kota Kediri, dalam rangka takziyah, kunjungan dukacita atas wafatnya ibunda salah seorang rekan kami, santri Madrasah Huffadz.

Setelah menuntaskan hajat takziyah, lantas kami mampir ke kediaman salah seorang rombongan asal Kediri, tepatnya di komplek Pesantren Ahmada, Desa Purwoasri Kediri.

Setelah istirahat cukup lama, akhirnya kami pamitan kepada ayahanda shohibul bait, yakni Dr. KH. Ahmad Dain Arif bin KH Badrus Sholeh, seorang alim paruh baya berjenggot putih, lengkap dengan gamis, sorban dan kitab di dekapan, nampak jelas bahwa kala itu beliau hendak mengajar.

Namun beliau menyempatkan diri menyambut kami, menuangkan nasihat serta memanjatkan doa bagi kami. Saat itu pukul 16.00 WIS (waktu istiwa')

"Sepindah, kulo sareng rencang-rencang ngaturaken salam silaturrahim kagem Panjenengan saking Abah Yai.. Kaping kalihipun, kulo lan sedoyo santri nyuwun nasehat lan doanipun supados saged istiqomah anggenipun tholabul 'ilmi lan njogo al-Quran.." ujar pemimpin rombongan penuh ta'dzim.

"Wa'alaykumussalaam Warohmatulloohi Wabarokaatuh.. Yo sing mempeng ae.." ujar Pak Yai mengawali nasehatnya.

"Kalian harus mempeng, rajin dalam belajar, sungguh-sungguh..

Jaman sekarang ini sudah makin banyak tantangan bagi umat Islam.. khususnya kalangan santri.. contoh konkritnya adalah jumlah anak yang mau mondok di pesantren makin sedikit.. ambil contoh di Lirboyo, di Ploso, di mana-mana merosot jumlah santrinya..

Lha kalo jumlah orang yang mau belajar agama secara nyambung sanad keilmuannya udah makin langka, trus siapa yang bakal meneruskan perjuangan para ulama? dan hal ini, saya kira disebabkan oleh dua hal saja..

PERTAMA..

Santri jaman sekarang pada gak berani punya anak banyak-banyak.. emang ada hubungannya? Ya jelas ada.. kebanyakan orangtua yang rela mamondokkan anaknya di pesantren ya karena mereka dulunya juga nyantri.. ya tho?

Nah, kalo anak mereka sedikit, cuma satu dua tiga, tentu makin sedikit pula jumlah anak-anak yang dipondokkan..
Kalo santri jaman dulu, rata-rata jumlah anaknya lebih dari lima. Lha jaman sekarang, saya yang punya sembilan anak aja ditertawain, padahal saya punya kerabat yang anaknya ada lima puluh tujuh..

Yang bikin saya ngeri, jika Islam hilang dari bumi Indonesia, setidaknya hilang keilmuannya.. lha apa mungkin? Ya mungkin sekali!" ungkap Pak Yai bersemangat.

"Sampean tau Spanyol? Di sana itu Islam tinggal bekasnya sedikit, kayak udah hilang sama sekali.. padahal Islam sudah berjaya di sana lebih dari tujuh ratus tahun, bayangkan, tujuh ratus tahun bercokol bisa hempas begitu saja, apakah di Indonesia sudah ada tujuh ratus tahun?

Saya baca juga di majalah Aula NU, bagaimana masjid-masjid di Andalusia beralih fungsi jadi gereja, mihrabnya masih ada cuma digerendel, jadi gereja.. lha yang seperi ini apa gak ngeri??

Hal kayak gin bisa saja terjadi di sini, jika para pejuangnya makin habis, padahal jaman sekarang pejuang yang paling dibutuhkan adalah pejuang intelektual alias ilmu, ya santri itu.. ya kalian-kalian ini.. musti mempeng, apalagi yang huffadzul Quran.." sambung Pak Yai, kami pun mengangguk tanda mengerti.

"Nah yang KEDUA..

Kebanyakan para Gus itu belum siap melanjutkan tugas para pendahulu mereka.. sehingga kepercayaan masyarakat berkurang..

Lha kemaren, ada santri sowan ke sini, curhat sama saya, katanya bingung mau ngapain, ya malah saya omelin sekalian.. Lha wong udah jadi mustahiq (santri senior yang udah jadi pembimbing bagi santri-santri junior) kok bisa-bisanya bingung.. mbok yao diamalkan ilmunya, disebarkan, ngajar..

Saat itu ada tiga orang sowan kesini, yang satu alumni Lirboyo, satunya alumni Mesir, satu lagi lulusan TIK Universitas Brawijaya, semua masalahnya sama, yakni bingung mau ngapain, dan minta saran musti ngapain setelah tamat itu..

Lha ya akhirnya saya bilangin, kalo santri ya setidaknya setelah pulang bisa duduk nggelar pengajian.. Nah yang lulusan TIK itu setidaknya bisa ngotak-atik komputer, bikin servis atau apa, yang penting sesuai dengan ilmunya masing-masing.. Lha kok malah bingung, itu artinya, selama ini gak dapet ilmu dari hasil belajar, cuma dapet ijazah tok! Kalo bener-bener berlimu ya seharusnya percaya diri dengan apa yang musti dilakukan buat mengamalkan ilmunya..

Makanya, sekali lagi, kalian ini musti mempeng ngaji.. Saya juga dulu pernah ngaji di Krapyak, jamannya Mbah Ali (KH Ali Maksum), ya begitu juga, ditekankan biar mempeng ngajinya..

Termasuk yang kuliah, musti mempeng juga.. Ni rata-rata anak UIN semua kan? Harus sama-sama mempeng, ya kuliahnya ya ngajinya, kalo ngandalin kuliah tok ya gak bakal cukup..

Mempeng, biar menguasai ilmu yang dipelajari, gak cuma ngejar ijazah tok, apalagi sekedar nilai.. biar nantinya mampu dan gak bingung mengamalkan ilmunya... karena ilmu yang manfaat ya ilmu yang diamalkan..

Juga jangan mikirin jodoh dulu, itu gampang.. kalo mau, nanti saya carikan di sini.. banyak kok santri-santri yang cakep-cakep, baik-baik.. yang penting ngajinya dulu yang mempeng ya.." dhawuh Pak Yai bernada ngeledek, dan disambut senyum kami, khas anak muda.

"Ya udah, ngapunten ya, ini saya mau ngaji sampe nanti Maghrib.. sekarang kalian makan dulu, baru nanti pulang.. udah disediain di belakang.. ya.. Alfaatikhah.." ujar Pak Yai menutup perbincangan sambil memanjatkan doa.

Setelah santapan rohani, kami nikmati santapan jasmani, kemudian melanjutkan perjalanan pulang ke Yogyakarta, namun kami sempatkan mampir dulu di rumah salah seorang rombongan asal Madiun, khusus untuk menonton laga final AFF, Indonesia VS Malaysia.

Akhirnya.. Mari kita berupaya mempeng, dahulukan pemahaman atas apa yang kita pelajari, bukan sekedar selembar kertas bernama ijazah, atau sederet angka bernama nilai..

Demikian sekelumit catatan perjalanan ini, semoga bermanfaat.
Nonton Bal ning Madiun


-Krapyak, 30 Desember 2010-

No comments:

Powered by Blogger.