SEMANGAT bak MASA! Reportase Jalsah bersama Syaikh Dr. Muhammad Syarif As-Shawwaf di Serambi Masjid Al-Munawwir Krapyak Yogyakarta

21:36
KAMIS 24/05/2012 – Ba’da ‘Isya, malam Jum’at yang istimewa, beberapa munsyid duduk bersila di serambi Masjid Pondok Pesantren Al-Munawwir Krapyak Yogyakarta, syahdu menyenandungkan bait-bait Ya Waridal Unsi karya al-Imam al-Habib ‘Ali bin Muhammad Al-Habsyi dan kasidah-kasidah munajat yang lain, sambil menunggu para santri berkumpul dalam majlis ilmu yang mulia.
Menjelang pukul 20.00, serambi telah penuh oleh para tamu dan santri Krapyak, lantunan syair Burdah pun dilafalkan, bait-bait sajak pujian kepada Rasulullah Muhammad saw. gubahan al-Imam Abu ‘Abdillah Muhammad al-Bushiri digemakan dengan nada-nada yang indah, menciptakan atmosfer syahdu khas pesantren salaf.

Mawlaya Shalli wa Sallim daa-iman Abada # ‘alaa Habiibi-Ka Khayril Chalqi kullihimi

Tak berselang lama, tamu yang dinanti-nantikan pun tiba, yakni Al-Mukarram As-Syaikh Dr. Muhammad Syarif As-Shawwaf, rector Universitas Syaikh Ahmad Kaftaro, Damaskus –Syiria. Bertubuh tegap dan mengenakan busana khas ulama maghribi beliau duduk di antara sebagian masyayikh Krapyak.

Tamu dari Syiria

Jalsah malam itu dibuka oleh Ust. ‘Ibad sebagai pewara, billughotil ‘arabiyyah, sekaligus tarhib atas kerawuhan Syaikh As-Shawwaf. Kemudian dilantunkanlah ayat suci Al-Quran oleh Ust. Dluha, dengan beberapa ayat dari surat Al-Mujadalah yang menjelaskan tentang adab bermujalasah serta kedudukan orang beriman dan berilmu di sisi Allah swt. Allaahummaj’alnaa minhum

Mewakili Keluarga Besar Pesantren Al-Munawwir, Gus Zaki menyampaikan sekilas sejarah tentang Pesantren yang didirikan pada tahun 1911 ini, serta beberapa fragmen kehidupan muassisnya, yakni Al-Marhum KH. Muhammad Munawwir Al-Muqri’ bin ‘Abdullah Rosyad, mulai dari perjalanan keilmuan beliau, sanad qiroah beliau, sampai beberapa karya beliau berupa murid-murid yang kemudian hari juga mendirikan pesantren-pesantren bercorak Tahfidz Al-Quran di banyak daerah di Nusantara.

Setelah cukup menyimak paparan dari Gus Zaki, giliran Syaikh Muhammad Syarif As-Shawwaf menyampaikan mau’idzohnya. Beliau mengawali dengan menyatakan kegembiraan serta syukur atas kehadiran beliau di pesantren ini, serta mengingatkan bahwa ilmu qiroah yang dibawa dan diuri-uri oleh Mbah Munawwir Krapyak merupakan warisan yang sangat berharga, khususnya bagi umat Islam di Indonesia.

Beliau sedikit menyinggung penyampaian Gus Zaki, bahwa Mbah Munawwir memiliki 6 orang istri, lalu beliau menyampaikan bahwa kakek beliau dari jalur ibu, yakni Syaikh Muhammad Ya’qub Al-Idrisi mendapat amanah 12 orang istri. Hikmahnya, dari banyak istri serta keturunan tersebut, diharapkan perjuangan dakwah beliau berupa syi’arul ‘ilmi mampu diemban dengan baik oleh keturunan-keturunan beliau di masa-masa setelahnya. Aamiin.

Syaikh juga bergembira ketika kedatangannya disambut dengan lantunan kasidah Burdah, dan beliau berharap agar kita bisa menumbuhkan kecintaan terhadap Rasulullah, serta terinspirasi dari sifat Rasulullah melalui bait-bait yang digubah Imam al-Bushiri ini. Beliau mencontohkan seuntai bait;

Ka Az-Zahri fi Tarofin wa Al-Badri fi Syarofin # wa Al-Bahri fi Karomin wa Ad-Dahri fi Himami

Rasulullah saw., bagaikan mawar dalam keindahannya, bagaikan purnama dalam hal keutamaannya, bagaikan Samudera dalam hal kemuliaannya dan bagaikan Masa dalam hal semangatnya.

SEMANGAT bak MASA

Wa Ad-Dahri fi Himami”, semangat yang laksana masa, menurut beliau, adalah semangat yang tak sekedar kuat tetapi juga konsisten, sehingga bisa meruntuhkan tembok penghalang setebal apapun, bi idznillah. Karena hanya ada satu hal yang bisa mengalahkan hal-hal yang lainnya, yaitu Masa atau Waktu.

Pada suatu masa di Damaskus, beliau berkisah, ada seorang pegulat yang amat sakti alias jadug, ia mampu mengangkat seekor sapi sambil menaiki tangga, mampu merobohkan dinding dengan sekali pukul. Namun, di masa tuanya, untuk mengambil gelas di meja pun ia kepayahan, badannya sudah mulai renta dengan punggung yang lemah. Kemudian ada seorang murid yang berkunjung kepadanya dan bertanya;

“Wahai Guru, apa yang menyebabkan engkau jadi begini?”
“Masa. Itulah yang membuatku begini..” jawab pria renta itu.

Begitulah kekuatan Masa, mengalahkan seorang pegulat yang kuat perkasa, usia menggerogoti keperkasaannya. Maka Al-Bushiri memetaforkan semangat Rasulullah yang pantang menyerah bagai Masa.

Ketika Rasulullah dan para sahabat menggali parit saat Perang Khandaq, ada sebongkah batu besar yang sulit dihancurkan dan beberapa sahabat hampir putus asa, lalu Rasulullah maju dengan palu besar, bertakbir “Allaahu Akbar!” sambil memukulkan palunya, maka terpecahlah batu itu, lalu bertakbir lagi “Allaahu Akbar!” dan berujar; “Futihat Faaris!”, lalu bertakbir lagi “Allaahu Akbar!” lantas berujar; “Futihat Syaam!”

Maka sejarah pun membuktikan, bahwa negeri-negeri yang disebutkan oleh nabi, yakni Parsi dan Syam benar-benar takluk di bawah kekhalifahan Islam di kemudian hari. Padahal saat itu, untuk menghadapi kaum kuffar di negeri sendiri pun sudah kepayahan, dan pasukan muslimin tidak memiliki kekuatan lahiriah yang memadai kecuali Himmah, cita-cita, semangat.

Itulah salah satu contoh semangat pantang menyerah Rasulullah yang bagaikan Masa. Dan sifat ini diwarisi oleh sahabat-sahabat beliau serta para penerus beliau dari kalangan salafusshalih.

Pernah Rasulullah berujar bahwa cambuk Abu Thalhah mampu mengalahkan seribu orang musuh, menggambarkan betapa kuat semangat yang dimiliki Abu Thalhah. Contoh lain adalah Abu Dzar Al-Ghifari, ia datang kepada Rasulullah seorang diri, menyatakan persaksiannya; Laa Ilaaha Illallaah Muhammadun Rasuulullah, kemudian pulang ke kampung halamannya, lantas kembali ke Madinah menghadap Rasulullah sambil diikuti semua orang dari suku Ghifar untuk menyatakan keislaman mereka. Itulah semangat para sahabat.

Kita semua tahu, bahwa usia Imam An-Nawawi hanya sekitar 40 tahun, tapi kitab karangan beliau berjumlah 400 kitab dan semuanya merupakan kitab-kitab berbobot. Jika dihitung-hitung, seseorang yang ingin mempelajari semua kitab beliau hampir harus menghabiskan seluruh umurnya. Itulah contoh semangat salafusshalih.

Bagi mereka, tidak ada hal yang mustahil. Bahkan dalam ilmu ‘Aqidah pun, hanya satu hal saja yang mustahil, yakni adanya hal yang menyerupai Allah atau sekutu bagi-Nya, hal inilah yang menjadi pokok dari hal-hal mustahil yang lain berupa sifat-sifat kekurangan bagi Allah. Selain dari itu adalah wajib dan mumkin atau jaiz.

Otak Pemalas

Mustahil hanya ada pada otak pemalas. Orang yang malas hanya memikirkan ketidakmungkinan saja. Sehingga menjadikannya orang yang tidak mau berusaha.

“Di negeri kami, ada dua jenis beras, yang panjang dan yang pendek..” ujar Syaikh Muhammad As-Showwaf berkisah. Ada seorang pemuda yang memiliki penyakit malas teramat akut. Suatu saat, di negeri itu, sang raja memberlakukan hukuman bunuh bagi orang yang malas, karena dia tidak ingin ada pemalas hidup di negeri itu. Maka tertangkaplah pemuda pemalas tadi, sebelum dieksekusi dia diberi sebuah tawaran oleh raja.

“Kau mau selamat?” Tanya raja.
“Ya. Tentu saja.” Jawab pemalas.
“Kalau kau ingin selamat, melangkahlah sepuluh langkah ke depan.” Perintah raja.
“Ah, itu terlalu jauh..” sahut pemalas.
“Kalau begitu, lima langkah saja.” Tawar raja.
“Itu juga terlalu jauh..” kata pemalas.
“Ya sudah! Melangkahlah sepanjang ukuran beras saja!” titah raja, geram.
“Beras yang panjang ataukah yang pendek?” sahut si pemalas, masih menunjukkan kemalasannya.

Nah, begitulah keadaan pemalas, dia bahkan enggan menyelamatkan dirinya dari kehancuran. Tidak hanya kehancuran duniawi, tapi juga kerugian akhirat. Yakni enggan beribadah, enggan bertobat, enggan berubah, enggan bergerak.

Maka dari itu, kita berlindung kepada Allah Ta’ala dari penyakit malas.
Allahumma inni a’uudzu bi-Ka mina al-‘Ajzi wa al-Kasali

Dikisahkan pula, ada seorang syaikh yang amat gigih berdakwah, ia memiliki himmah yang kuat dan luhur, hingga suatu saat salah seorang muridnya bertanya;

Ya Syaikh, bagaimana engkau bisa memiliki semangat yang begitu besar?” tanyanya.
“Karena aku memiliki guru dalam hal semangat.” Jawab sang guru.
“Siapa beliau wahai Syaikh?” Tanya si murid, penasaran.
“Seekor tikus!” sahut sang guru.
“Loh, bagaimana bisa seekor tikus menjadi gurumu wahai Syaikh??” si murid makin penasaran.
“Satu hari, saat aku hendak shalat shubuh di Masjid, aku melihat seekor tikus yang merangkak naik menyusuri kayu-kayu, untuk meminum minyak zait yang menjadi bahan bakar lampu di langit-langit. Tapi belum sempat sampai ke tempat lentera, dia jatuh dan menumbuk tanah. Dia naik lagi. Jatuh lagi. Begitu terus, kuhitung sampai dua puluh kali dia jatuh. Namun pada akhirnya dia berhasil mencapai lentera yang ditujunya itu dan meminum beberapa tetes zait yang ada di dalamnya.” Terang sang syaikh.

Itulah nilai dan hasil dari semangat yang tak kenal menyerah. Alangkah ruginya jika manusia yang dianugerahi potensi serta tugas yang berat tidak bisa lebih bersemangat daripada seekor tikus.
Setelah memaparkan berbagai macam contoh Himmah yang luhur, semangat yang kuat, dari Rasulullah, para sahabat, salafus shalih, dan bahkan dari seekor tikus, Syaikh As-Showwaf menyerukan kepada para santri;

Qul; Ad-Dahru fii Himamy! Katakanlah; Masa bagaikan Semangatku! Karena semangat semacam inilah yang tidak dimiliki oleh mayoritas umat Islam masa sekarang ini.
Qul! Ad-Dahru fi Himamy!”

Antum Bid’ah!

Setelah mau’idzah yang mencerahkan, dibukalah sesi tanya jawab, Nampak beberapa hadirin yang antusias bertanya. Namun, karena waktu yang makin larut, akhirnya hanya dipersilakan satu penanya;

“Kita tadi sama-sama menyenandungkan bait-bait madah dari Burdah, namun ada pihak yang menghujat hal seperti ini sebagai bid’ah. Bagaimana pandangan Syaikh mengenai hal ini? Itu pertanyaan pertama. Kedua, kami melihat dari berita bahwa di negeri Syaikh, Syiria, kini sedang terjadi gejolak reformasi, perang saudara di sana-sini. Sebenarnya apakah yang terjadi, dan bagaimana kami muslimin di Indonesia menyikapinya?”

Syaikh Muhammad Syarif As-Showwaf menjawab;

“Kalau bicara bid’ah, lha Anda semua kan bid’ah, karena Anda belum ada di jaman Rasulullah.” Kelakar Syaikh mengawali jawabannya, disambut tawa renyah hadirin.

Beliau menjelaskan, pujian-pujian kepada Rasulullah bukanlah bid’ah, bukanlah sesuatu yang mengada-ada dan tidak ada dalilnya. Para sahabat di masa Rasulullah pun tidak sedikit yang menyusun bait madah dan menyampaikannya di hadapan Rasulullah, seperti Hassan bin Tsabit atau Abdullah Ibnu ‘Abbas. Bahkan terkadang Rasulullah sendiri memanggil Hassan bin Tsabit untuk bersyair. Pernah suatu kali Hassan sampai membacakan 80 bait syair di hadapan Nabi Muhammad saw.

Salah satu syairnya;
Semangat Rasulullah begitu besar, sedikit semangatnya tidak terbandingkan dengan semangat seluruh manusia dari jaman Nabi Adam
Telapak tangan Rasulullah adalah teramat dermawan, andaikan sepersepuluh telapak tangan beliau diletakkan di atas daratan maka daratan itu ‘kan lebih basah dari lautan
Wa Akmalu minka lam taro qotthu ‘ayni # Wa Ajmalu minka lam talidin Nisa-u
(Yang lebih bagus darimu tak pernah terlihat oleh mataku # dan yang lebih indah darimu tak pernah terlahirkan oleh wanita manapun)
 Chuliqta mubarro-an min kulli ‘aybin # Ka annaka qod chuliqta kamaa tasyaa-u
(Engkau diciptakan dalam keadaan bersih dari segala aib, seolah-olah engkau tercipta atas kehendakmu sendiri)

Maka mantaplah terhadap tradisi dan keyakinan ini, karena kita memilik landasan yang kuat, serta berpeganglah kepada ulama dengan teguh. Berjalanlah lurus, tak usah tengak-tengok, karena yang tengak-tengok tidak akan sampai. Begitu pesan beliau.

Adapun tentang gejolak yang terjadi di Syiria dan beberapa negeri Arab lain, beliau memperingatkan bahwa semua itu merupakan provokasi dari Israel dan Amerika terhadap sebagian warga terutama para pemuda dengan iming-iming Hurriyyah atau kebebasan. Dan setelah bergulirnya kericuhan ini, yang untung dan tersenyum adalah mereka, Israel dan Amerika. Apa yang dijanjikan berupa hurriyah tidak juga didapatkan, karena tetap saja tercengkeram oleh kontrol Barat dalam segala bidang. Seperti yang terjadi di Irak.

Adapun berita-berita yang ditayangkan di beberapa media elektronik, baik itu berupa tayangan langsung, liputan, maupun dokumentasi, lebih banyak yang bersifat provokatif dan berlebih-lebihan, bahkan adanya tahrif atau penyimpangan informasi, sebagaimana banyak digambarkan di dalam film-film produksi Barat, seperti dari Hollywood, yang secara langsung bisa membentuk cara pandang dan pola pikir kaum muslimin tentang keadaan di Timur Tengah.

Syaikh mengingatkan, bahwa potensi yang dimiliki umat Islam di Indonesia sangatlah besar, dilihat dari sisi kuantitas ada lebih dari 200 juta muslimin di sini, bahkan di Timur Tengah tidak ada jumlah muslimin sebanyak itu. Maka tinggal kualitasnya yang harus digali, serta harus kuat ikatan persatuannya.

Yakin Ijabah

Akhirnya, acara malam itu pun sampai di ujungnya, ditutup dengan doa yang dipimpin oleh Syaikh Muhammad Syarif As-Shawwaf. Sebelum memanjatkan doa, beliau memberi syarat;

“Saya mau memimpin doa, asal Anda semua yakin doa ini dikabulkan oleh Allah.”
Na’am, insyaa-Llaah!” sahut hadirin serempak.

Semoga pertemuan ini memberikan atsar di dalam hati serta benar-benar menjadi inspirasi untuk menyalakan kembali kobaran semangat bagi keseharian para santri. Aamiin.
Syaikh Syarif As-Shawwaf, Mbah KH Zainal Abidin, dan KH Hilmy Muhammad


:: Krapyak, Jum’at 25 Mei 2012 ::

No comments:

Powered by Blogger.