Warung Makan

08:10
Menu sehat serasi Food Combining
 “Lhoh, Mas, kok makannya cuma pake sayur, pindang, tempe? Lha nggak pake nasi?”

“Soalnya sudah ada ikan pindangnya ini, Pak.”

“Memangnya kenapa kalo udah ada pindangnya?”

“Pindang ‘kan menu protein hewani Pak. Saya nggak nyampur menu protein hewani sama karbo dalam sekali makan.”

“Oh gitu?”

“Iya Pak. Nah, nanti sore giliran saya makan menu karbo, tapi nggak pake menu protein hewani.”

“Lhoh. Kenapa?”

“Berat di pencernaan, Pak. Untuk mengolah asupan yang masuk, enzim dalam perut punya tugas masing-masing. Protein hewani butuh empat jam buat diolah, krbo butuh dua jam. Kalo keduanya dicampur, kerja lambung bakal berat. Kalo berlangsung terus-terusan, muncul penyakit macam-macam.”

“Oooh..”

“Jadinya ya karbo waktu makannya dipisah sama protein hewani, Pak.”

“Gantian gitu ya?”

“Nggih, Pak.”

“Apa iya kenyang tuh?”

“Kenyang atau enggak kan tergantung porsi Pak, bukan tergantung apa yang dimakan.”

“Iya, sih. Waktu saya naik haji, minum zamzam aja bisa sampe kenyang. Hahaha.”

“Istimewa, Pak. Hehehe.”

“Berarti kamu makan nasinya sedikit banget dong ya?”

“Ya cuma satu kali dalam sehari, Pak. Itu juga porsinya paling banyak cuma setengah piring.”

“Hah? Apa nggak lemes?”

“Nggak tuh, Pak.”

“Lha terus tenaganya dapet dari mana?”

“Ya dari asupan lain dong, Pak.”

“Maksudnya?”

“Dari buah, sayur, sama protein hewani yang saya makan. Justru kalo kebanyakan nasi, malah jadi lemes.”

“Maksudnya gimana tuh?”

“Jadi gini lho, Pak. Tiap pagi saya nggak sarapan nasi.”

“Oh ya? Terus?”

“Ya saya cuma sarapan pake buah. Nah, energi buat tubuh saya ya berasal dari gula alami dalam buah-buahan yang saya makan. Misalnya saya makan satu apel, satu mangga, dua pisang. Itu aja udah cukup kenyang lho Pak. Ya ganti-ganti lah, tergantung musim dan selera gitu.”

“Wah, borju dong Mas!”

“Nggak juga, Pak. Sama aja pengeluarannya kayak biasanya sarapan di warung. Lagian saya belinya buah lokal yang lagi musim, murah meriah. Hehehe.”

“Pasti seger ya rasanya,”

“Iya Pak. Sampe siang nggak ngantuk.”

“Siangnya buah lagi?”

“Ya enggak Pak. Abis dzuhur saya makan sayur mayur sama menu protein hewani, tambah lauk-pauk semacem tempe atau tahu. Ya kayak sekarang ini.”

“Enak ya?”

“Jelas enak Pak.”

“Malamnya?”

“Sayur mayur sama menu karbohidrat, semisal nasi atau jagung.”

“Wah, berarti sehat betul ya! Tiap hari makan buah dan sayur banyak begitu.”

“Begitulah, Pak.”

“Sampean itu ‘kan masih muda. Kenapa mau repot-repot ngatur pola makan begini?”

“Wah. Memangnya kudu nunggu tua dan penyakitan dulu tho Pak buat ngatur pola hidup? Hehehe. Lagian saya pernah punya pengalaman parah sama pencernaan Pak.”

“Pengalaman apa Mas?”

“Kayak maag akut gitu Pak, sampe luka di usus dua belas jari saya. Itu namanya penyakit GERD.”

“Apa?”

“GERD, ge – e – er – de, semacam gangguan katup kerongkongan dan asam lambung. Masih banyak yang menganggap penyakit ini cuma maag biasa, padahal bahaya. Bisa pengaruh ke jantung, paru-paru, ginjal, bahkan kejiwaan.”

“Ooh, parah ya?”

“Banget. Setiap beberapa bulan pasti kumat. Saya pernah pingsan di kampus pas mau ujian, pernah juga kelenger waktu di warung burjoan, bahkan pernah pingsan di dalam mobil gara-gara telat makan.”
“Wah, bahaya betul!”
“Iya, Pak. Makanya saya mau-mau saja ngatur pola makan begini. Kalo obat-obatan, saya udah nggak percaya. Hehehe.”

“Berarti nggak pake obat sama sekali?”

“Nggak Pak. Setelah opnam terakhir Februari lalu, saya buang obat-obatan dari rumah sakit. Saya terapi pake pola makan ini, sambil minum rutin perasan kunyit sebelum makan malam.”

“Hasilnya?”

“Delapan bulan ini saya nggak kumat, padahal dulu tiap awal semester pasti kumat. Berarti terbukti ampuh, alhamdulillah.”

“Terus. Perubahannya gimana rasanya Mas?”

“Ya badan kerasa lebih seger. Gak gampang meriang kayak dulu. Pikiran juga bisa lebih fokus. Berat badan jadi seimbang, nggak kekurusan ya nggak kegemukan, pas. Dan yang lebih penting buat saya, penyakit saya nggak kumat lagi, Pak.”

"Wah, wah, wah."

"Bahkan orang-orang yang punya penyakit lebih parah dari saya, bisa sembuh pake ikhtiar ini Pak. Semisal lier, diabetes, ginjal, macem-macem. Malah ada yang divonis impoten belasan tahun bisa punya anak setelah beberapa bulan ngatur pola makannya Pak."

"Ajiib! Berarti musti disiplin tuh ya?”

“Iya Pak. Saya juga ngurangi makanan dari tepung, semacam gorengan, udah nggak pernah makan mie instan. Kopi juga udah jarang, teh pun cuma sekali-kali, apalagi es. Tapi ya sekali-kali saya mbolos, ya nggak sering-sering sih.”

“Secara selera, enak nggak tuh Mas?”

“Ya selera pada akhirnya menyesuaikan kebutuhan tubuh lho Pak. “

“Misalnya?”

“Ya saya jadi nggak terlalu ngiler kalo liat makanan mainstream yang dipajang-pajang itu, Pak.”

“Hahaha. Terus?”

“Dulu saya perokok rajin. Maksudnya, sehari bisa habis satu bungkus, itu ‘kan sekitar dua belas batang. Pas ngobrol, atau pas bengong, abis makan, atau lagi nggarap kerjaan depan komputer. Kalo sekarang paling banter tiga sampe empat batang doang, itupun kalo lagi bener-bener selo. Kalo lagi sibuk, malah kadang beberapa hari lupa nggak ngerokok. Hehehe.”

“Wah gitu ya!”

“Iya Pak. Padahal awalnya saya nggak niat mengurangi rokok lho. Tapi bisa terkurangi secara otomatis. Makanya sekarang saya nggak beli rokok bungkusan, kecuali kalo dikasih. Hehe. Saya cuma beli tembakau buat dilinting sendiri. Kadang setengah ons bisa buat dua minggu. Ngirit banget.”

“Wah, berarti sampean nggak kecanduan rokok ya?”

“Begitulah, Pak. Biasa aja. Cuma buat relaksasi di wayah-wayah tertentu. Persis ketika saya makan nasi campur sate kambing, itu cuma buat kadang-kadang aja. Istilahnya menu rekreatif.”

“Berarti hukum makan protein hewani campur nasi dan hukum merokok buat sampean sama ya, Mas?”

“Hahaha. Iya, Pak. Sama-sama berresiko kalo kebanyakan dan rutin dilakukan. Bisa mubah, bisa makruh, tapi nggak sampe haram, hehehehe..”

“Emang susah sih berhenti ngerokok itu. Saya dulu juga baru bisa berhenti gara-gara ketahuan flek paru-paru. Hehehe.”

“Waah..”

“Eh, Mas, berarti istri kamu di rumah enak ya. Kalo pagi nggak ribet masak nyambi mandiin anak-anak, cukup siapin buah-buahan buat sarapan sama bekal.”

“Uhuk! Nganu Pak, itu..”

“Lha ngopo Mas?”

“Masih mondok saya Pak.”

“Ooalaah santri sini tho.”

“Njih, Pak.”

“Anak perempuan saya juga di Aliyah sini, baru kelas dua tapi Mas.”

“Uhuk!”

[[[ THE END ]]]

~
*Storyboard: Pengalaman dan Pengamalan | Sehat Tanpa Obat 

*Sumber Gambar: koleksi foto menu sehat ala ibu-ibu kreatif di grup Sehat Dengan Food Combining. Nyummy!

No comments:

Powered by Blogger.